TERKENANG RASULULLAH DI HOKKAIDO

TERKENANG RASULULLAH DI HOKKAIDO

TERKENANG RASULULLAH DI HOKKAIDO
(Bagaimana Jepun menyantuni anak kecil)

Kredit to Puan Siti Zulaikha Omar, pengusaha Tadika Dzul Iman cawangan Seksyen 2, Shah Alam.

Guru-guru mereka melambai ke arahku & suami. Memberi isyarat dengan senyuman dan tunduk gaya Jepun mereka “NO PHOTOSHOOT”. Sebarang gambar,maklumat peribadi anak-anak tadika dirahsiakan.

Kami hormati, namun sempat aku snap dari jauh. Melihat kelibat Guru Tadika Jepun bergaji 100,000 Yen sebulan itu membawa sekumpulan anak tadika mereka menjelajah kawasan sejuk Sapporo. Keletah anak mereka sama seperti anak-anak kita, excited tgk salji, riang menggumpal salji di tepi-tepi jalan tapi taat mengikut arahan guru apabila dipanggil beratur untuk melintas jalan.

Bagai memahami keadaan guru tersebut, kereta-kereta yang sedang bersimpang-siur bergerak cepat-cepat berhenti di satu garisan simpang jalan raya besar.Tiada kelihatan sebarang traffic light langsung sepanjang perjalanan kami. Segera guru dan anak-anak tadika tersebut melintasi kereta-kereta yang memberi laluan, meninggalkan kami yang berdiri memerhati ‘pendidikan awal kanak-kanak’ yang baru saja berlaku didepan mata.

1. Mereka menekankan konsep pembelajaran akhlak sesama manusia & persekitaran, mendedahkan kepada kanak-kanak cara menyantuni kawasan sekeliling dengan membawa mereka merasai, melihat & mengalami pengalaman sebenar.
( disokong oleh masyarakat sekeliling. Nampak kanak-kanak, kereta diperlahan & laluan diberi kepada kanak-kanak ) – SUNNAH NABI MENGHORMATI PEJALAN KAKI!

2. Zero buku. Tak dapat dijumpai buku kanak-kanak di tadika melainkan buku catitan guru-guru tadika. Elak kanak-kanak stress. Asalkan kanak-kanak happy ke sekolah & guru-guru menyayangi kanak-kanak tersebut. -SUNNAH NABI BERKASIH-SAYANG!

3. Keutamaan diberi kepada hands-on activity & bermain. Dari pagi kanak-kanak ini hanya dilihat bermain dengan guru tadika ( namun bagi individu PAKK, terserlah kebijakan guru melatih motor kasar & motor halus kanak-kanak, membaling menggumpal membuat binaan salji ). -SUNNAH NABI BERMAIN BERGURAU DENGAN KANAK-KANAK.

4. Apabila guru memanggil, tiada kedengaran suara guru. Guru tadika mendekati kanak-kanak tersebut, menggosok bahu untuk memberitahu dan membawa kanak-kanak tersebut beratur bersama kanak-kanak lain. -SUNNAH NABI MENJAGA SUARA DARI BERTERIAK KERAS.

5. Menyantuni tetamu walaupun bertemu di tepi jalan, tahu tetamu tersebut melakukan kesalahan mengambil gambar mereka namun dengan senyuman dan tunduk menghormati mereka meminta kita mematuhi protokol tersusun mereka. – SUNNAH NABI MEMANISKAN MUKA

SubhanaAllah, hebat masyarakat disini. Ya Allah, jadikan ilmu pengalaman ini sebagai jalan kepada kami membetulkan paksi kami dalam beragama & mendidik anak-anak akhir zaman kami. Aminnnnn..

 

#pendidikterdidik

Pesan Sempena Konvokesyen Tadika

Pesan Sempena Konvokesyen Tadika

Pesan kakanda Pn Badariah Ismail.
Pengasas Dzul Iman

🌸🌹🌸🌹🌸

Pesan Sempena Konvokesyen Tadika

Musim konvokesyen untuk anak-anak tadika tiba lagi🤗

Majlis kemuncak dalam meraikan anak-anak kecil ini tidak wajar diadakan hanya untuk memenuhi rutin tahunan tadika. Ia harus kekal sebagai sebahagian dari proses mendidik dan dorongan positif untuk anak-anak menggilap potensi sbg hamba dan khalifahNya.

Tidaklah mereka dicipta untuk menjadi ‘professional entertainer’. Mereka dihantar ke pentas itu untuk menggilap yakin diri, belajar berdisiplin dan menjadi ‘team player’. Raikan secara positif seluruh kelebihan, juga kesilapan anak-anak kecil yang sedang melalui proses yang besar ini.

Majlis ini tidak perlu gah, jauh sekali medan bermegah. Memadai ia menjadi meriah dan ramah, sesuai usia sikecil kita. Yang diraikan itu mereka. Jangan dipaksa beraksi dewasa. Hargai usaha dan semangat anak-anak untuk terus meneroka.

Untuk para pendidik, guru dan ibuayah, konvokesyen wajib menjadi medan ibadah, dakwah kita untuk ummah. Sasaran kita zero dosa. Walau mustahil kita begitu bersih, kita harus usahakan agar konvokesyen tadika kita meminimakan ruang ikhtilat, menjaga aurat dan seumpamanya.

Bantulah kami memperbaiki ‘amal kami ya Rabb. Allahumma a’inna ‘ala zikrika wasyukrika wahusni ‘ibaadatik, amiin

Lillah, Billah, Bismillah

Lillah, Billah, Bismillah

Gadis manis itu berdiri, “Ibu-ibu, mohon berikan kata-kata semangat yang ‘deep’…”

Permintaan ini ditujukan pada kami sebagai panel sembang santai sempena ‘Breakfast Talk CINTA’ Sabtu lalu. Program ukhuwah bersama guru dan staf di bawah pentadbiran HQ Dzul Iman.

Saya kongsikan ini sebagai panduan:

1. Lillah
Dalam melakukan apa saja, carilah Allah. Jika kita jelas sesuatu itu kita buat kerana Allah, LILLAH, insyaAllah kita akan bertemu ikhlas. Hadir ikhlas, hilanglah takut hilanglah malas. Keikhlasan adalah kekuatan yang dapat mengalahkan nafsu. Malah keikhlasan menjadi perisai kita dari hasutan syaitan. (rujuk al Hijr: 39-40)

2. Billah
Jangan bekerja sendiri. Sentiasalah bekerja bersama Allah. Doa dalam tiap usaha dan kerja kita. Mohon campurtangan Allah. Minta bantuan Allah dalam senang dan susah kita. Percaya hanya Allah yang melaksana semuanya.

Billah! Kita ada Allah, justeru jangan merasa lemah. Dia tidak pernah tinggalkan kita. Allah sifatnya Maha Dekat – Al Qarib. Kitalah yang sering menjauh. Tetaplah mendekat padaNya. Bekerja dalam keadaan aqrab dengan Allah, billah💪

3. Bismillah
Bismillah sebanyaknya dalam tiap tindakan yang kita buat. Penyerahan dari titik mula usaha, hingga ke hujungnya. Yang dicari adalah keberkatan dan redha Tuhan.

Apabila kita mahu usaha diberkati, pasti kita menjadi teliti. Tiada bohong, umpat dan benci. Kita tahu Allah Maha Tahu. Mencari berkat menjadikan kita cermat. Kita sanggup bersusah payah demi memelihara berkat kerana kita yakin apabila sesuatu usaha itu berkat, impaknya tak mampu disukat.

Buat anakanda yang sudi bertanya…

setiap awal pagi ketika anakanda menolak pintu pagar tadika untuk membuka gelanggang jihadmu, peganglah ini:

Lillah, Billah, Bismillah 💗

.
#mewariskankebenaran
.

Ditulis oleh Puan Badariah Ismail,
Pengasas Dzul Iman Smart Khalifah

Bina Jati Diri Anak

Bina Jati Diri Anak

BINA JATI DIRI ANAK

Mengajak anak berfikir dan memilih

Mendidik dengan meraikan anak kecil sebagai manusia yang mampu dan mahu berfikir.

Ajak anak meneroka kepelbagaian dan iktiraf ruang untuk anak memilih. Bersama ketegasan dan kasih sayang, dorong secara berterusan untuk anak mengenal kebaikan dan sukakan kebaikan.

Hasilnya, anak dengan gembira memilih menjadi baik.
Be good by choice.

Think and choose, choose to be good!

Kredit Gambar : Dzuliman Bukit Jelutong

Panduan Mendidik Anak di Akhir Zaman

Panduan Mendidik Anak di Akhir Zaman

Panduan Mendidik Anak di Akhir Zaman

1. Mengiktiraf anak sebagai makhluk yang mampu berfikir dan mampu memilih. Didik anak memahami dan bersemangat dalam memenuhi tujuan penciptaannya sebagai hamba dan khalifah Allah.

2. Mendidik anak-anak dengan bahasa iman dan bahasa sopan. Mendorong anak berperibadi cemerlang secara positif dan terarah, ceria serta bermakna

‘Tujuan’ dan ‘Tanggungjawab’

‘Tujuan’ dan ‘Tanggungjawab’

‘Tujuan’ dan ‘Tanggungjawab’

Dua perkataan ini perlu dihidupkan di dalam perbualan harian kita dengan anak. Ia sangat membantu membina peribadi yang berfikir dan bertindak dengan sedar.

Tanpa perlu formal atau serius, kita boleh mula menggunakan dua perkataan ini.

.
Situasi satu:
Sebaik kakak mengangkat tangan untuk berdoa selepas solat, ummi bertanya,

“Apa tujuan kakak berdoa?”
“Untuk minta tolong pada Allah.”

Jawapan kakak ummi sambut dengan senyum dan siap menadah tangan. “Jom kita minta tolong pada Allah.”

Doa kakak hari itu, terasa lebih bermakna.
.
.

Situasi dua:
Ketika anak kecil itu menceduk sayur yang agak banyak ke pinggannya, guru tidak menghalang. Sebaliknya guru bertanya,

“Boleh bertanggungjawab? Tiap yang diambil, mesti dihabiskan. Boleh bertanggungjawab ya?” Soalnya lembut namun jelas.

Anak kecil itu mengangguk, yakin. Dan sayur itu dihabiskannya tanpa perlu diarah-arah.

.
Jika dialog seumpama ini dibiasakan dengan anak-anak kita, mereka akan mula bertindak dengan dorongan dalaman (intrinsic motivation) yang berasaskan matlamat dan tujuan yang jelas. Mereka juga belajar mengambil tanggungjawab atas pilihan mereka.

Yang penting, olahan dialog perlu disesuaikan dengan usia anak kecil kita. Semoga kita dapat kembali menjadikan berbual-bual sebagai medan mendidik yang besar.

#notaTripPadang

Guru-guru Dzuliman

Guru-guru Dzuliman

Di Dzul Iman, kami para guru diberi pesanan & latihan supaya berusaha untuk mendidik dengan kasih sayang. Mendidik dengan kasih sayang adalah pendidikan yang dicontohkan oleh Rasulullah. Kerana itu kita perlu bermisi untuk menjadi guru yang MENDORONG bukan MENGARAH.

 

Sekitar 200 guru Dzul Iman sedang mengikuti kursus bulanan guru (GERAK) di Yayasan Restu.

Kita bukan hanya ingin lahirkan anak yang pandai baca, pandai mengaji, pandai solat dan sebagainya tapi kita ingin lahirkan anak yang CINTA. Kita ingin anak pandai baca dan cinta kepada ilmu dan buku, kita ingin anak pandai solat dan cinta untuk solat.

Kita ingin anak buat sesuatu kerana dia yang PILIH. Dia memilih kerana dia tahu dia KHALIFAH ALLAH. Khalifah yang memilih untuk jadi baik dan memilih apa yang Allah suka.

Ia adalah suatu proses yang perlu dibentuk dengan betul dan akan mengambil masa. Kuncinya konsisten, sabar dan percayakepada anak. Kita perlu sentiasa pegang untuk memberi yang betul dengan cara yang betul.

Moga Allah bantu kita memilih apa yang Allah suka. Biiznillah.

*Nota: di Dzul Iman kami menyebut pelajar-pelajar sebagai anak-anak.

 

Antara barisan guru-guru Dzuliman yang penyayang

 

Guru-guru Dzuliman Alam Megah
Guru-guru Dzuliman Batu Buruk, Terengganu
Guru-guru Dzuliman Jalan Kebun
Guru-guru Dzuliman Seksyen 9, Shah Alam
Guru-guru Dzuliman Seremban 2
Guru-guru Dzuliman Ukay Perdana

4 NILAI TERAS Dzul Iman

Penerangan ringkas 4 NILAI TERAS Dzul Iman

1. Knowledge – Ilmu

Di Dzul Iman, setiap perkara mesti dimulakan dengan ilmu. Sumber ilmu teragung adalah alQuran. Pastikan semua tindakan kita dipandu dengan alQuran dan Sunnah. Hubungkan diri kita dengan ulama’ dan orang soleh agar sentiasa bersemangat memperbaiki diri.

Budaya rajin belajar dan suka membaca perlu ditanam kukuh di dalam Dzul Iman. Memuliakan ilmu dan semua yang berkaitan dengannya adalah adab utama kita. Ia mesti bermula dari pimpinan kita.

2. Tawakkal

Dzul Iman ditubuhkan untuk Allah dan diserahkan kepada Allah. Kita mulakan segalanya dengan bertanya Allah dulu. Kita berdoa dan berusaha, Allah lah wakil kita yang melaksana segalanya.

Tawakkal menjadikan kita sedar bertuhan. Bertindak dalam baik sangka pada Allah dan redha dengan apa jua yang dititip Allah sepanjang jalan jihad ini. Dengan tawakkal, kita menjadi berani.

3. Kind- Santun

Santun (kind) bermula dari hati yang menghormati dan memuliakan orang lain. Di Dzul Iman, setiap orang dimuliakan tanpa mengira kedudukan atau usia, selaras sunnah Nabi kita.

Setiap interaksi mesti didasari kasih sayang dan kesantunan. Jauhi buruk sangka, jauhi tergesa-gesa. Gembirakan dan mudahkan sesiapa sahaja yang berurusan dengan kita, terutama orang terdekat seperti rakan sekerja dan ibubapa.

4. Teamwork- kerja berpasukan

‘Pertolongan Allah bersama jamaah’. Kita percaya usaha berpasukan ada keberkatan dan kemudahan yang istimewa. Sebagai ahli pasukan, misi kita sama. Namun kekuatan dan peranan kita perlu berbeza.

Perbezaan yang diurus bijaksana, akan menjadi kekuatan yang luarbiasa. Saling berbaik sangka dan berkirim doa. Sama-sama mencari “ahsanu ‘amala”

Allahummahdina wasaddidna, amiin.

#pendidikterdidik
#mewariskankebenaran

Aidil Adha dan Pendidikan Anak Kecil

Aidil Adha dan Pendidikan Anak Kecil
Gambar kredit kepada Puan Malia, Principal of Dzuliman Salak Tinggi

Memperkenalkan Aidil Adha kepada anak kecil perlu dibuat atas kesedaran tentang nilai pendidikan yang ingin disemai. Pendekatannya juga mestilah mesra anak kecil agar mesejnya sampai.

Perkataan Aidil ADHA sendiri mengangkat makna KORBAN. Ia adalah Hari Raya Korban, walau masyarakat kita lebih biasa menyebutnya Hari Raya Haji. Haji hakikatnya adalah ibadah yang membawa intipati korban itu sendiri.

Intipati korban di dalam meraikan Aidil Adha wajar dibawa kepada anak-anak dengan lebih tepat, dan dengan sesuatu yang lebih dekat dengan mereka. Pada makna korban, anak dididik untuk memahami betapa kasih sayang menjadi landasan hubungan sesama insan, juga dengan Tuhan. Betapa berkorban adalah sifat mulia yang lahir dari kasih sayang dan sikap mengutamakan orang lain. Anak belajar bahawa hidup mempunyai tujuan yang lebih besar dari diri kita sendiri.

Bagaimana nilai kasih sayang dan pengorbanan ini disemai? Anak kecil gemar sekali memperhatikan haiwan korban dan proses sembelihan. Anak juga mungkin teruja dengan kemeriahan menghantar atuk di lapangan terbang untuk ke Makkah mengerjakan haji. Semua ini boleh dijadikan ruang pendidikan. Namun adakah cara yang lebih dekat dengan hati anak?

Dalam kisah pengorbanan Nabi Ibrahim AS dan Nabi Ismail AS, kita kadang terlepas pandang pada sosok mulia yang meneguhkan perjuangan dan pengorbanan dua insan pilihan ini. Di sana ada Bonda Hajar RA yang tinggi tawakkal dan sangka baiknya.

Kesungguhan Bonda Hajar mencari air hingga dirakam dalam ibadah sai’e boleh diangkat sebagai peristiwa yang menyerlahkan tawakkal seorang hamba dan kasih sayang seorang ibu kepada anaknya.

Anak-anak mudah tertarik dengan kisah yang melibatkan bayi. Apalagi bila dihujung episod ini, Allah menghadiahkan air zam-zam yang kita nikmati hingga hari ini. Peristiwa Hajar RA dan bayinya Ismail AS boleh menjadi ruang bercerita yang menarik dan dekat di hati anak.

Minum air zam-zam serta berkreatif membuat kraf tentang telaga zam-zam dan seumpamanya, dapat memberi anak pengalaman yang meneguhkan nilai yang ingin disemai dari kisah benar ini.

Dengan perspektif ini, anak belajar menghargai kasih sayang dan pengorbanan ibu ayah serta perlunya kita saling berkorban dalam membawa seluruh keluarga pada ketaatan dan kejayaan sebenar.

Dengan pendekatan yang baik, kita boleh membangkitkan rasa terhutang budi kepada orang-orang terdahulu. Pengorbanan para nabi, nenek moyang dan ibu ayah kita dalam memberi ilmu, didikan dan keselamatan buat kita. Sejarah pengorbanan dan kasih sayang mereka mengizinkan kita mengenal makna Merdeka. Atas asas ini juga kita meraikan Hari Raya Korban, Aidil Adha.

#pendidikterdidik
#mewariskankebenaran
.

Oleh: Puan Badariah Ismail, Pengasas Dzul Iman Smart Khalifah

Seminar : Creating Khalifah Teachers

Seminar : Creating Khalifah Teachers

Terbuka kepada guru-guru tadika dan taska yang mencita-citakan pembelajaran yang CERIA dan BERMAKNA.

Membina guru yang mendidik dengan kasih sayang dan kesedaran berTuhan.

Pelajari teknik komunikasi positif dan terarah.

 

Tarikh : 28/7/2918

Masa : 9.00 pagi – 4.30 petang

Lokasi : Pusat Latihan Dzul Iman, USJ 9

Yuran : RM100.

Hubungi segera: 017 241 9238