4 NILAI TERAS Dzul Iman

Penerangan ringkas 4 NILAI TERAS Dzul Iman

1. Knowledge – Ilmu

Di Dzul Iman, setiap perkara mesti dimulakan dengan ilmu. Sumber ilmu teragung adalah alQuran. Pastikan semua tindakan kita dipandu dengan alQuran dan Sunnah. Hubungkan diri kita dengan ulama’ dan orang soleh agar sentiasa bersemangat memperbaiki diri.

Budaya rajin belajar dan suka membaca perlu ditanam kukuh di dalam Dzul Iman. Memuliakan ilmu dan semua yang berkaitan dengannya adalah adab utama kita. Ia mesti bermula dari pimpinan kita.

2. Tawakkal

Dzul Iman ditubuhkan untuk Allah dan diserahkan kepada Allah. Kita mulakan segalanya dengan bertanya Allah dulu. Kita berdoa dan berusaha, Allah lah wakil kita yang melaksana segalanya.

Tawakkal menjadikan kita sedar bertuhan. Bertindak dalam baik sangka pada Allah dan redha dengan apa jua yang dititip Allah sepanjang jalan jihad ini. Dengan tawakkal, kita menjadi berani.

3. Kind- Santun

Santun (kind) bermula dari hati yang menghormati dan memuliakan orang lain. Di Dzul Iman, setiap orang dimuliakan tanpa mengira kedudukan atau usia, selaras sunnah Nabi kita.

Setiap interaksi mesti didasari kasih sayang dan kesantunan. Jauhi buruk sangka, jauhi tergesa-gesa. Gembirakan dan mudahkan sesiapa sahaja yang berurusan dengan kita, terutama orang terdekat seperti rakan sekerja dan ibubapa.

4. Teamwork- kerja berpasukan

‘Pertolongan Allah bersama jamaah’. Kita percaya usaha berpasukan ada keberkatan dan kemudahan yang istimewa. Sebagai ahli pasukan, misi kita sama. Namun kekuatan dan peranan kita perlu berbeza.

Perbezaan yang diurus bijaksana, akan menjadi kekuatan yang luarbiasa. Saling berbaik sangka dan berkirim doa. Sama-sama mencari “ahsanu ‘amala”

Allahummahdina wasaddidna, amiin.

#pendidikterdidik
#mewariskankebenaran

Aidil Adha dan Pendidikan Anak Kecil

Aidil Adha dan Pendidikan Anak Kecil
Gambar kredit kepada Puan Malia, Principal of Dzuliman Salak Tinggi

Memperkenalkan Aidil Adha kepada anak kecil perlu dibuat atas kesedaran tentang nilai pendidikan yang ingin disemai. Pendekatannya juga mestilah mesra anak kecil agar mesejnya sampai.

Perkataan Aidil ADHA sendiri mengangkat makna KORBAN. Ia adalah Hari Raya Korban, walau masyarakat kita lebih biasa menyebutnya Hari Raya Haji. Haji hakikatnya adalah ibadah yang membawa intipati korban itu sendiri.

Intipati korban di dalam meraikan Aidil Adha wajar dibawa kepada anak-anak dengan lebih tepat, dan dengan sesuatu yang lebih dekat dengan mereka. Pada makna korban, anak dididik untuk memahami betapa kasih sayang menjadi landasan hubungan sesama insan, juga dengan Tuhan. Betapa berkorban adalah sifat mulia yang lahir dari kasih sayang dan sikap mengutamakan orang lain. Anak belajar bahawa hidup mempunyai tujuan yang lebih besar dari diri kita sendiri.

Bagaimana nilai kasih sayang dan pengorbanan ini disemai? Anak kecil gemar sekali memperhatikan haiwan korban dan proses sembelihan. Anak juga mungkin teruja dengan kemeriahan menghantar atuk di lapangan terbang untuk ke Makkah mengerjakan haji. Semua ini boleh dijadikan ruang pendidikan. Namun adakah cara yang lebih dekat dengan hati anak?

Dalam kisah pengorbanan Nabi Ibrahim AS dan Nabi Ismail AS, kita kadang terlepas pandang pada sosok mulia yang meneguhkan perjuangan dan pengorbanan dua insan pilihan ini. Di sana ada Bonda Hajar RA yang tinggi tawakkal dan sangka baiknya.

Kesungguhan Bonda Hajar mencari air hingga dirakam dalam ibadah sai’e boleh diangkat sebagai peristiwa yang menyerlahkan tawakkal seorang hamba dan kasih sayang seorang ibu kepada anaknya.

Anak-anak mudah tertarik dengan kisah yang melibatkan bayi. Apalagi bila dihujung episod ini, Allah menghadiahkan air zam-zam yang kita nikmati hingga hari ini. Peristiwa Hajar RA dan bayinya Ismail AS boleh menjadi ruang bercerita yang menarik dan dekat di hati anak.

Minum air zam-zam serta berkreatif membuat kraf tentang telaga zam-zam dan seumpamanya, dapat memberi anak pengalaman yang meneguhkan nilai yang ingin disemai dari kisah benar ini.

Dengan perspektif ini, anak belajar menghargai kasih sayang dan pengorbanan ibu ayah serta perlunya kita saling berkorban dalam membawa seluruh keluarga pada ketaatan dan kejayaan sebenar.

Dengan pendekatan yang baik, kita boleh membangkitkan rasa terhutang budi kepada orang-orang terdahulu. Pengorbanan para nabi, nenek moyang dan ibu ayah kita dalam memberi ilmu, didikan dan keselamatan buat kita. Sejarah pengorbanan dan kasih sayang mereka mengizinkan kita mengenal makna Merdeka. Atas asas ini juga kita meraikan Hari Raya Korban, Aidil Adha.

#pendidikterdidik
#mewariskankebenaran
.

Oleh: Puan Badariah Ismail, Pengasas Dzul Iman Smart Khalifah

Seminar : Creating Khalifah Teachers

Seminar : Creating Khalifah Teachers

Terbuka kepada guru-guru tadika dan taska yang mencita-citakan pembelajaran yang CERIA dan BERMAKNA.

Membina guru yang mendidik dengan kasih sayang dan kesedaran berTuhan.

Pelajari teknik komunikasi positif dan terarah.

 

Tarikh : 28/7/2918

Masa : 9.00 pagi – 4.30 petang

Lokasi : Pusat Latihan Dzul Iman, USJ 9

Yuran : RM100.

Hubungi segera: 017 241 9238

Membina MAHU Bukan Sekadar TAHU

Membina MAHU Bukan Sekadar TAHU

“Abang, macam mana nak solat taubat?” tanya adik yang berusia sembilan tahun.

Abang dengan senang hati menerangkan tatacara solat taubat kepada adik perempuannya. Adik mengangguk faham. Ditunaikan solat taubat dengan tertib.

Ummi yang memandang dari jauh, tersentuh melihat gelagat gadis kecilnya. Juga kematangan si abang membantu adik, walau usia mereka hanya terjarak dua tahun sahaja.

Usai adik solat, ummi bertanya penuh rasa ingin tahu, “Kenapa adik solat taubat?”

Adik menjawab dengan nada perlahan, “Tadi adik main sabun di bilik air. Adik tahu adik salah. Sebab tu adik solat taubat minta ampun dari Allah. Adik minta maaf ummi.”

Bahagia ummi melihat semangat adik untuk menjadi baik. Sesuatu yang menenangkan bila adik memilih untuk mohon ampun kepada Allah melalui solat.

Apabila anak sudah tertanam rasa cinta SOLAT, mereka akan solat tanpa perlu diarah atau dimarah. Apabila anak memiliki rasa MAHU solat, mereka berusaha untuk TAHU tentang solat.

Walau adik tidak faham tatacara solat taubat, namun adik berinisiatif untuk tahu, kerana hatinya mahu solat.

Mari kita mendidik anak mencintai solat, mengikut fitrah bersandar sunnah Rasulullah SAW. Ibuayah sebagai model terbaik yang mendidik dengan bahasa dan proses yang terarah.

Poster yang dilampirkan ini membantu menerangkan proses itu. Penerangan yang lebih jelas boleh didapati di dalam buku ‘Ummi Muhammad Mahu Solat’. (Beli atas talian @RM10 sebuah. Link di komen pertama)

Mendidik anak solat dengan membina rasa MAHU, bukan sekadar TAHU. Mendidik anak solat dengan CINTA💕

 

DIDIK ANAK KECIL FIKIR DAN PILIH

DIDIK ANAK KECIL FIKIR DAN PILIH

“Alhamdulillah, thank you Allah for my amazing brain!”, kedengaran suara anak-anak kecil menyatakan syukur mereka. Wajah-wajah ceria sambil jari telunjuk diletakkan di kepala masing-masing.

ddik_anak_1Tema tentang kehebatan otak dan kelebihan manusia sebagai makhluk yang berfikir, diceritakan oleh guru secara santai namun penuh bermakna. Menghormati tahap umur anak yang perlu bermain, ilmu ini disampai dengan ceria sesuai usia.

 

Method Khalifah adalah cara mendidik ‘positif terarah’ yang menghormati anak-anak sebagai makhluk yang berfikir. Keteguhan aqidah, kecintaan pada agama serta akhlak mulia ditanam secara beransur-ansur pada anak dengan mengajak anak berfikir dan memilih.

Pada banyak situasi, kita hanya perlu cekap menyambut kebaikan anak dengan mengaitkan perbuatan baik itu sebagai pilihan yang bijak dengan kesan positif di dunia, serta ganjaran hebat di akhirat.

Dalam kes di mana anak tidak mengikut peraturan, pendidik tidak mencela atau memaksa. Sebaliknya membimbing anak secara lembut tetapi tegas. Anak diberi ruang untuk berfikir dan membuat pilihan dengan kesedaran tentang sebab dan akibat.

“Adib, berjalan sayang. Jangan berlari. Jika berlari di tangga, Adib boleh jatuh dan luka. Sedih cikgu jika Adib sakit. Allah suka kita jaga diri kita dengan baik. Jalan hati-hati ya!”

didik_anak_2didik_anak_3 Dalam proses ini, pendidik mendorong anak agar cintakan kebaikan dan faham akibat dari tindakannya. Dengan cara ini, anak perlahan-lahan belajar bertanggungjawab dengan pilihannya.

“Mana baik, mana baik? Fikirlah, pilihlah. Pilih untuk rajin, pilih untuk rajin. Wow, wow, wow, Alhamdulillah! Nyanyian mudah mengikut irama ‘Are You Sleeping’ seumpama ini, dapat meransang anak untuk sentiasa peka dengan aktiviti berfikir dan membuat keputusan.

Kepekaan anak pada aktiviti fikir dan pilih ini, akan memberi kesan yang besar dalam hidupnya. Impaknya ada pada sekecil urusan mahu senyum atau tidak, sehinggalah perkara besar seperti memilih pasangan hidup. Kepekaan pada aktiviti berfikir ini adalah asas untuk melahirkan anak yang berani membuat keputusan dan bertanggungjawab.

Belajar membuat keputusan di usia ini, akan membudayakan anak dengan cara fikir yang benar dan berprinsip. Sensitif dengan kesan pada tiap pilihannya, serta mampu menggunakan neraca akhirat dalam membuat keputusan. Semoga ia menjadi asas dalam membina anak-anak kecil ini sebagai pemimpin yang berwibawa di masa hadapan.

‘Nurturing thinkers, creating leaders!’

TEGAS bukan MARAH

Tegas adalah asas dalam mendidik. Ibuayah yang tidak tegas akan menghantar mesej yang salah kepada anak tentang kredibiliti ibuayah dalam memimpin keluarga. Anak kurang hormat dan kurang taat. Malah anak merasa kurang selamat.

Tegas bukanlah kasar atau marah. Tegas ialah benar-benar melaksanakan peraturan yang telah disetujui dengan cara yang baik, dengan kasih sayang. Dalam method Khalifah, prinsip ini disebut sebagai ‘Firm and kind’.

Bagaimanapun, peraturan atau perlakuan yang diharapkan itu, perlulah dalam kemampuan usia anak untuk memahami dan mematuhinya.

“Muhammad nak solat duduk” rengek anak yang demam. Walau demam, ummi lihat sebentar tadi dia aktif berlari-lari bermain dengan kucing.

“Boleh solat duduk jika kita memang tak mampu berdiri. Muhammad nampak kuat dah”, pujuk ummi.

“Muhammad takut muhammad pening. Nanti jatuh”, anakanda memberi alasan.

Ummi tahu yang ummi tidak boleh mengalah pada alasan itu. Masa untuk bertegas.

“Cubalah berdiri dulu. Allah tahu kita kuat atau tidak. Jika sungguh tak larat, duduklah, Allah faham. Tapi kalau kuat, kena usaha berdiri. Dengan Allah kita memang tak boleh bohong. Allah tahu semua”, ummi terangkan jelas dengan nada tegas.

Mata ummi terus dihalakan pada sejadah dan ummi mula bersolat. Melihat reaksi ummi, anakanda juga mengangkat takbir dan menjadi makmum hingga selesai empat rakaat, dengan berdiri 🙂

Lepas solat, ummi peluk muhammad.

“Bagus muhammad usaha juga solat berdiri. Banyak pahala muhammad. Muhammad dah menang 🙂 Alhamdulillah!” Bersinar mata anakanda, dan mulalah dia berceloteh apa saja.

.
#tegasdengankasihsayang
#khalifahmethod

Mendidik Dengan Method Khalifah

Mendidik Dengan Method Khalifah

Program Mendidik Dengan Method Khalifah (Khas Untuk Para Guru)

Hari/ Tarikh : Sabtu,  3/12/2016
Lokasi : ALKAHFI – HQ Dzul Iman
Lot 3-1, Jln USJ9/5Q
Subang Jaya, Selangor.

Tentatif :

8.30 pagi – Pendaftaran
9.00 pagi – Pandangan Alam Bermotivasi
10.00 pagi – Rehat
10.20 pagi – Hidup Sebagai Khalifah Allah
11.30 pagi – Menjadi Pengaruh Positif Terarah
12.45 tengahari – Makan & Bersurai

Yuran Penyertaan :

  • RM50/pax
  • RM45/pax for group of 3

Terdapat hanya 12 kekosongan. Untuk menyertai, sila Whatsapp Cik Shamsina di +60172419238

Allah rahmati tuan/puan, amin.

Kem PERCUMA di Dzuliman

Kem PERCUMA di Dzuliman

Kem PERCUMA

Assalamu’alaikum😊
Mencari pengisian menarik untuk anak2 di musim cuti sekolah?

Dzul Iman menganjurkan Kem *PERCUMA* untuk anak 7-12 tahun😊  Untuk pengetahuan semua, program ini adalah terbuka kepada umum. Maklumat lanjut adalah seperti di bawah :

*SMART KHALIFAH CAMP*
Tarikh : Sabtu,  3 Disember 2016
Waktu : 9.00 pagi – 1.00 tengahari
Tempat : HQ Dzul Iman,  Subang Jaya
Lot 7-1, Jalan USJ 9/5Q, Subang Business Centre,
47610 Subang Jaya, Selangor.

Keterangan program :

Fasilitator didatangkan khas dari Yayasan Pendidikan Khalifah.
Melalui program ini, anak-anak akan dijelaskan peranan mereka sebagai khalifah Allah.  Juga memupuk rasa gembira saat melaksanakan suruhan Allah dan sunnah Rasulullah.

Pendaftaran dibuka sekarang.

Sila Whatsapp ke 017-241 9238

Sebarkan kebaikan. Allah rahmati tuan puan sekeluarga, Amiin.

smartkhalifahcamp